Sunday, December 23, 2012

pandangan


Rasulullah saw. yang mutlak benar menceritakan kepada kami, sesungguhnya proses penciptaan seseorang kamu setelah berada dalam perut ibunya selama 40 hari. kemudian dari menjadi 'alaqah (segumpal darah) selama 40 hari. Kemudian menjadi mudhghah (segumpal daging) selama 40 hari. Kemudian diutus malaikat meniupkan ruh (jiwa) kepadanya. Kemudian diperintahkan kepada malaikat menuliskan empat ketetapan. Iaitu mengenai rezekinya, ajalnya, amalnya dan celaka atau bahagia. Maka demi Allah yang tiada Tuhan selain Dia,sesungguhnya seseorang yang beramal dengan amalan ahli syurga sehingga jaraknya ke syurga hanya tinggal sehasta tetapi suratan taqdirnya menetapkan dia menjadi ahli neraka lalu dia beramal (pada usia umurnya) dengan amalan ahli neraka maka dia akan masuk neraka. Sebaliknya seseorang yang beramal dengan amalan ahli neraka sehingga jaraknya ke neraka hanya tinggal sehasta tetapi suratan taqdirnya telah ditulis menjadi ahli syurga lalu (pada sisa umurnya) dia beramal dengan amalan ahli syurga, maka dia akan masuk syurga."



maka bercucuranlah air mata para sahabat setelah mendengar hadis ini...

takut..

sehinggakan,
Imam an nawawi meletakkan hadis ni juga dalam bab takut dalam kitab Taman Orang- orang Soleh


para sahabat amat lembut hatinya.. tapi tegas dengan pegangannya.

hebat sekali tarbiyah baginda Allah dan rasulullah.


berbalik kepada hadis ni, 

gementarnya para sahabat bila mendengar bila ' rezekinya , ajalnya, amalnya dan nasibnya (celaka atau bahagia) ' telah di tetapkan sebelum ia di lahirkan ke dunia.

kalian gentar atau tidak? 
bila mengetahui bahawa nasib kalian sudahpun tercatat. dan kalian tidak tahu adakah ia celaka ataupun bahagia. walaupun sejak dari baligh lagi kalian sembahyang tidak pernah tinggal, puasa juga tidak pernah ponteng, sedekah amal baik selalu di buat tapi ketetapa.nya adalah kalian di kalangan yang celaka. na'uzubillah min zalik...

itulah yang buat para sahabat takutkan..

pengajaran dari hadis ini satunya adalah betulkan pandangan kamu pada manusia lain

manusia ini tidak dapat tidak mesti punya Ego. 

rasa tinggi dirinya, melebihi orang lain.

contoh senang sahaja.
kalau keadaan saya yang berada di HUKM, fakulti perubatan yang di geruni di malaysia katanya. dengan research centernya, banyak discover yang pertama di buat di sini. prof yang hebat terkenal di seluruh dunia perubatan. banyak patient yang complicated dan rare akan di refer ke sini. dan kepayahannya untuk masuk ke sini

saya jadi bangga dan tinggi diri. bila melihat mereka yang graduate dari universiti lain terutama yang cikai cikai buat saya memandangnya sebelah mata. hahaha... memang pernah jadi begitu.

tapi islam itu sangat cantik, mengajar kita bagaimana melihat pada seorang manusia. tak kira dalam situasi mana pun. 

islam mengajar kita jangan memandang rendah pada manusia lain. kerana masing masing ada kelebihan masing masing. jika kita lihat pada situasi saya itu, walaupun mana kita belajar medik pun akhirnya tetap akan menjadi seorang doktor yang sama tarafnya. andai mereka tidak tahu masa kita menjumpainya, mana lah kita tahu lain kali kita jumpa dia adalah seorang consultant yang hebat terkenal seantero dunia. 

andai kita jumpa junior kita, jangan juga di perlekehkan kerana sebab yang sama

jika kita terjumpa kanak kanak jangan di buli, kerana pada usia sama dengan kita nanti dia lebih hebat.

apatah lagi dalam beragama dan beribadat. jika kita melihat seorang islam itu tidak menyertai usrah, sembahyang berjemaah pun tidak, menyertai jemaah islam apatah lagi jangan kita terus memandang negatif kepadanya. teringat saya pada kata kata Habib Ali Al jufri : "jangan kita benci kepada orang jahat , tapi bencilah pada kejahatannya". kerana kita tidak tahu kemungkinan dia akan menjadi pemimpin jemaah islam satu hari nanti, dan Allah mengangkat darjatnya di akhirat kelak.

itulah yang di maksudkan dengan sabda baginda :

sesungguhnya seseorang yang beramal dengan amalan ahli syurga sehingga jaraknya ke syurga hanya tinggal sehasta tetapi suratan taqdirnya menetapkan dia menjadi ahli neraka lalu dia beramal (pada usia umurnya) dengan amalan ahli neraka maka dia akan masuk neraka. Sebaliknya seseorang yang beramal dengan amalan ahli neraka sehingga jaraknya ke neraka hanya tinggal sehasta tetapi suratan taqdirnya telah ditulis menjadi ahli syurga lalu (pada sisa umurnya) dia beramal dengan amalan ahli syurga, maka dia akan masuk syurga."

apatah lagi bila kita yang bodoh sombong ini menyangka bahawa syurga itu di dalam gengaman sekarang ini.

jika tidak kita tidak kurang sama dengan syaitan.

masih ingat bagaimana syaitan melihat manusia?

dengan penuh sombong dan ego tidak mahu sujud pada nabi adam atas arahan Allah swt. menyangka dirinyalah yang paling mulia, hebat , tinggi ilmunya dan paling dekat dengan Allah.


jadi harus bagaimana dong?

sudah di tetapkan, apa mahu di fikirkan lagi ye?

mesti tertanya tanyakan....

nabi menjawab dalam hadisnya yang lain mafhumnya


TERUS BANYAKKAN BUAT KEBAIKAN, JANGAN LIHAT PADA BESARNYA SESUATU KEBAIKAN.

ALLAH ITU MAHA ADIL : )


"YA ALLAH LINDUNGILAH HATIKU DARI SIFAT NIFAQ, AMALKU DARI SIFAT RIAK, TUTUR KATAKU DARI MENIPU, DAN PANDANGANKU DARI KHIANAT.." 

P/S: hari ini lahir seorang lagi mujahidah @ anak buah. adik kepada Muhammad. alhamdulillah
       posting paediatrik lagi susah dan busy
       esok ke teluk intan lagi.... lama sekali tidak update

doakan saya di permudahkan urusan....

3 comments:

Anonymous said...

semoga segalanya berjalan lancar encik al...amik kesempatan buat sume procedure...dah kerja kita di expect tahu semua..

Mizan Mustapa said...

amin. insyaALLAH.

Anonymous said...

Jazakallahu khairan kathira.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...